January 30, 2023

Sistem pajak saat ini, dengan pajak bertahap atas pendapatan individu, pajak terpisah atas laba perusahaan, pajak hadiah dan tanah atas transfer kekayaan, dan pajak upah terpisah untuk mendanai sistem Jaminan Sosial dan Kekayaan, memiliki banyak kritik. Dikatakan merugikan negara dalam waktu yang hilang, efisiensi ekonomi, perdagangan, dan kepuasan. Proposal reformasi telah menjamur, mulai dari pajak penghasilan dengan tarif yang lebih luas dan lebih rata hingga penghapusan sistem sama sekali demi PPN atau bentuk lain dari pajak konsumsi nasional.

Gagasan untuk mengganti sistem pajak penghasilan kita saat ini telah menjadi topik yang sangat diminati parlemen. Meskipun banyak perselisihan baru-baru ini disebut sebagai pajak tetap, sebagian besar sebenarnya lebih dari sekadar menerapkan struktur pajak tetap dan akan mengubah basis pajak dari konsumsi menjadi pendapatan. Baru-baru ini, para politisi telah menunjukkan minat dalam reformasi pajak mendasar tersebut, khususnya mengacu pada penghapusan pajak usaha kecil nasional dari sistem fiskal.

Secara teori, setiap negara dapat merancang sistem maksimalkan pengembalian pajak dengan menggunakan satu atau kombinasi dari tiga basis pajak utama: pendapatan, upah, atau konsumsi.

Pajak berbasis pendapatan dan upah sudah tidak asing lagi dan relatif mudah dipahami. Di bawah pajak penghasilan komprehensif, semua penghasilan, baik dari tenaga kerja maupun modal, akan dimasukkan

ke dalam dasar pengenaan pajak. Pajak berdasarkan upah akan dikenakan hanya atas pendapatan dari tenaga kerja; pendapatan dari modal akan dikeluarkan dari dasar. Jelas, upah memberikan basis pajak

yang lebih kecil daripada pendapatan dan karena itu akan membutuhkan tarif pajak yang lebih tinggi untuk meningkatkan pendapatan yang sama dengan pajak berdasarkan semua pendapatan. Kursus Brevet Pajak Murah

Dalam pengertian yang paling luas, pendapatan adalah ukuran penguasaan sumber daya yang diperoleh seseorang selama periode waktu tertentu. Secara konseptual, seorang individu memiliki dua pilihan

sehubungan dengan pendapatannya; dia bisa mengkonsumsinya atau menyimpannya. Hubungan ini berarti bahwa menurut definisi pendapatan harus sama dengan konsumsi ditambah tabungan. Hubungan

ini membantu dalam memahami bagaimana pajak berbasis konsumsi komprehensif dapat dikenakan pada tingkat individu. Seseorang akan menjumlahkan semua pendapatannya seperti yang dia lakukan di

bawah sistem pajak saat ini tetapi kemudian akan mengurangi tabungan bersihnya (tabungan dikurangi pinjaman) atau menambah pinjaman bersih. Hasilnya akan menghasilkan pajak berdasarkan konsumsi di

tingkat individu. Atau seperti di Albania dan banyak negara Eropa lainnya, hal itu dapat dikumpulkan pada setiap tahap proses produksi dalam bentuk pajak pertambahan nilai. Dengan PPN, perusahaan

menghadapi pajak atas penerimaan kotor dikurangi pembelian bahan, barang untuk dijual kembali dan modal untuk digunakan dalam bisnis. PPN dapat diimplementasikan menggunakan metode faktur kredit

atau metode pengurangan. Cara lain untuk mengumpulkan pajak tetap akan membagi basis PPN antara perusahaan dan individu. Perusahaan akan memotong upah dari basis pajak mereka dan individu akan

membayar pajak langsung atas upah mereka. Meskipun titik pemungutannya berbeda (tingkat individu, tingkat pengecer, atau tingkat perusahaan), ketika didefinisikan secara komprehensif, dasar pengenaan

pajaknya sama: konsumsi. Perusahaan akan memotong upah dari basis pajak mereka dan individu akan membayar pajak langsung atas upah mereka. Meskipun titik pemungutannya berbeda (tingkat individu,

tingkat pengecer, atau tingkat perusahaan), ketika didefinisikan secara komprehensif, dasar pengenaan pajaknya sama: konsumsi. Perusahaan akan memotong upah dari basis pajak mereka dan individu akan membayar pajak langsung atas upah mereka. Meskipun titik pemungutannya berbeda (tingkat individu,

tingkat pengecer, atau tingkat perusahaan), ketika didefinisikan secara komprehensif, dasar pengenaan pajaknya sama: konsumsi.

Terlepas dari titik atau bentuk pungutan, bagaimanapun, PPN pada akhirnya dibayar oleh konsumen individu. Karena konsumsi lebih kecil dari pendapatan, PPN komprehensif akan membutuhkan tarif pajak

yang lebih tinggi daripada pajak pendapatan komprehensif untuk meningkatkan pendapatan yang sama, walaupun dengan tingkat tabungan yang rendah, dasar (dan dengan demikian tarif pajak) sangat dekat.

Negara maju lainnya memiliki PPN (dari jenis faktur kredit), tetapi juga memiliki pajak penghasilan. PPN mereka tidak menggantikan pajak penghasilan, melainkan membiayai tingkat pengeluaran pemerintah yang lebih tinggi.

Mungkin argumen yang paling sering diulang untuk beralih ke PPN dengan tarif tetap adalah bahwa hal itu akan membuat ekonomi lebih efisien dan akan meningkatkan tabungan pribadi. Namun, ketika

mengevaluasi argumen ini, perbandingan tidak boleh dibuat antara sistem pajak penghasilan saat ini dan pajak konsumsi yang ideal. Efisiensi ekonomi atau inefisiensi sistem pajak dapat dinilai dari pengaruhnya

terhadap perilaku. Sejauh sistem pajak mendistorsi perilaku ekonomi (dari apa yang akan terjadi jika tidak ada pajak), sistem itu tidak efisien secara ekonomi. Distorsi mencegah alokasi sumber daya yang

efisien. Pada dasarnya, kecuali pajak lump-sum atau kepala, semua pajak, terlepas dari apakah itu didasarkan pada pendapatan atau konsumsi, mendistorsi perilaku dan memengaruhi alokasi sumber daya.

Baik pendapatan maupun pajak konsumsi mendistorsi pilihan antara tenaga kerja dan waktu luang. Misalnya, di bawah salah satu pajak, harga waktu luang dikurangi relatif terhadap konsumsi yang

dapat dibiayai seseorang dengan satu jam kerja ekstra.

Pajak penghasilan juga mendistorsi pilihan antara konsumsi sekarang dan masa depan (tabungan). Di bawah pajak penghasilan, pengembalian ke tabungan dikenakan pajak. Hal ini mengurangi sumber daya

yang dimiliki individu untuk konsumsi di masa depan, dan karenanya meningkatkan harga konsumsi masa depan relatif terhadap harga konsumsi saat ini. Sebaliknya, pajak atas konsumsi adalah netral

sehubungan dengan pilihan antara konsumsi sekarang dan masa depan. Harga relatif konsumsi masa depan dalam hal konsumsi sekarang sama dengan jika tidak ada pajak.

Akan tetapi, banyak ekonom berpendapat bahwa PPN lebih unggul dalam mencapai efisiensi ekonomi (yaitu, mengarahkan individu untuk mengkonsumsi dan bekerja dengan cara yang lebih optimal) karena

penghapusan distorsi antara konsumsi sekarang dan masa depan. Mereka mendasarkan argumen ini pada hasil simulasi model antar waktu, yang hampir selalu memprediksi peningkatan efisiensi dari

pergeseran dari pendapatan dengan tarif tetap ke pajak konsumsi dengan tarif tetap. Salah satu alasan keuntungan efisiensi yang diprediksi ini – yang seringkali tidak terjadi dengan peralihan dari basis pajak pendapatan ke upah adalah bahwa pajak konsumsi setara dengan pajak atas upah dan pajak sekaligus

atas kekayaan yang ada.

Tampaknya, secara keseluruhan, beralih dari pajak penghasilan ke pajak konsumsi mungkin tidak akan menghasilkan perbaikan besar dalam efisiensi ekonomi. Meskipun demikian, keuntungan efisiensi yang

kecil sekalipun mungkin penting karena terus berlanjut dari tahun ke tahun. Namun, keuntungan serupa juga dapat dicapai melalui reformasi pajak pendapatan.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *