July 22, 2022 By amicalebedfordsuisse.com 0

Menjawab Masalah Makan, Duduk dan Gaji Saat Wawancara

Minggu ini mari kita bicara tentang beberapa poin penting dari proses wawancara. Di mana Anda harus duduk dalam sebuah wawancara, haruskah Anda mendapatkan sesuatu untuk diminum, dan kapan, tepatnya Anda harus mendiskusikan gaji dan tunjangan.

Ketika Anda masuk ke kantor pewawancara atau ruang konferensi, setiap orang memiliki pikiran sekilas tentang “Tembak-di mana saya harus duduk?” Sekarang, ini seharusnya tidak terlalu sulit jika Anda berada di kantor pewawancara dan hanya ada meja dan 2 kursi tamu mereka, tetapi bagaimana jika ada sofa? Bagaimana jika Anda sedang diwawancarai di ruang konferensi?

Saya harap Anda tidak stres tentang hal itu, tetapi ini adalah pertanyaan yang menarik untuk direnungkan. Jika Anda mewawancarai di kantor mereka, Anda jelas, jika ada sofa yang terlibat (bukan jenis “penyewaan sofa”) pewawancara akan menunjukkan dengan anggukan atau isyarat di mana Anda

harus menempatkan, tetapi tata letak ruang konferensi dapat sedikit lebih rumit. Saya tidak pernah terlalu memikirkan hal ini sampai seorang manajer perekrutan, teman saya, membicarakannya. Dia mengatakan

bahwa dia pikir lebih baik ketika manajer perekrutan dan kandidat duduk bersebelahan dan memutar kursi mereka, atau jika satu duduk di kepala meja dan yang lainnya di samping. Alasannya, yang masuk

akal, adalah bahwa posisi ini memungkinkan setiap orang untuk duduk lebih nyaman dengan meregangkan kaki atau menyilangkannya, dan juga memungkinkan kandidat untuk menunjukkan

antusiasme mereka terhadap posisi tersebut dengan memiliki lebih banyak ruang untuk menunjukkan bahasa tubuh mereka. Dia merasa bahwa secara psikologis, duduk di seberang meja dari satu sama lain

membuat lebih banyak hubungan permusuhan daripada percakapan alami yang seharusnya dilakukan wawancara.

Hal lain yang lebih baik dari wawancara adalah jika Anda ditawari kopi, teh, atau air, haruskah Anda menerima atau menolak? Kebanyakan orang mungkin akan menolak dengan berpikir bahwa itu hanya

membuat pekerjaan tambahan untuk manajer perekrutan. Namun, mungkin ada peluang bagi manajer perekrutan dan kandidat untuk menggunakan perjalanan ke pembuat kopi sebagai beberapa momen

membangun hubungan ekstra. Kecuali jika Anda takut mereka akan memberikan Anda gelas yang menggiring bola, atau Anda merasa sedikit gemetar sendiri, bukanlah ide yang buruk untuk menerima

minuman. Anda akan melakukan sebagian besar pembicaraan dan tidak ada yang suka mendengar suara serak dan terjepit. Jika Anda sedikit murung selama wawancara, tidak apa-apa untuk meminta secangkir air. Ini bukan ruang penyiksaan.

Dan terakhir, ketika berbicara tentang daftar gaji karyawan dan tunjangan. Saya merasa seperti saya banyak mengangkat topik ini, tetapi kenyataannya masih banyak, banyak orang di dunia yang terus mengacaukan ini. Saya

bahkan tidak berbicara tentang negosiasi gaji. Jadi saya ingin semua orang yang membaca buletin ini untuk bersumpah, di sini dan sekarang untuk membaca sedikit nasihat berikutnya, dan kemudian

pastikan Anda memberi tahu satu orang lain, dan membuat mereka berjanji untuk memberi tahu satu orang lagi. Ini mungkin alasan nomor satu mengapa kandidat kehilangan wawancara di masa depan

untuk suatu posisi. JANGAN dalam keadaan APAPUN menanyakan tentang gaji dan tunjangan pada wawancara pertama, kedua, atau bahkan ketiga. Jika Anda merasa perlu untuk bertanya, JANGAN

bertanya kepada pewawancara tentang spesifikasi paket. Saya tidak peduli mengapa Anda berpikir ini adalah ide yang bagus. Itu membuat Anda menjadi brengsek BESAR! Saya tidak bisa cukup menekankan

itu. Perusahaan belum memberi Anda tawaran, mereka masih mencoba memutuskan apakah mereka “menyukai” Anda dan Anda dapat melakukan pekerjaan itu. Anda mencoba meyakinkan mereka bahwa

Anda memiliki sesuatu untuk ditawarkan kepada MEREKA. Mereka tidak pada tahap di mana mereka sangat peduli dengan apa yang Anda inginkan. Wawancara kerja bukan tentang Anda, ini tentang

pewawancara mencari apa yang MEREKA inginkan. Saya punya cerita dari seorang direktur SDM yang sedang berbicara dengan seorang kandidat untuk mengatur waktu untuk wawancara kedua. Kandidat

memakukannya ke dinding selama 30 menit dengan pertanyaan tanpa akhir tentang rencana perawatan gigi, dan khususnya jika saluran akar ditutup! AUGHHH!!! Setelah perusahaan mengajukan penawaran

kepada Anda, Anda dapat menanyakan detailnya. Anda mencoba meyakinkan mereka bahwa Anda memiliki sesuatu untuk ditawarkan kepada MEREKA. Mereka tidak pada tahap di mana mereka sangat

peduli dengan apa yang Anda inginkan. Wawancara kerja bukan tentang Anda, ini tentang pewawancara mencari apa yang MEREKA inginkan. Saya punya cerita dari seorang direktur SDM yang sedang

berbicara dengan seorang kandidat untuk mengatur waktu untuk wawancara kedua. Kandidat memakukannya ke dinding selama 30 menit dengan pertanyaan tanpa akhir tentang rencana perawatan

gigi, dan khususnya jika saluran akar ditutup! AUGHHH!!! Setelah perusahaan mengajukan penawaran kepada Anda, Anda dapat menanyakan detailnya. Anda mencoba meyakinkan mereka bahwa Anda

memiliki sesuatu untuk ditawarkan kepada MEREKA. Mereka tidak pada tahap di mana mereka sangat peduli dengan apa yang Anda inginkan. Wawancara kerja bukan tentang Anda, ini tentang pewawancara

mencari apa yang MEREKA inginkan. Saya punya cerita dari seorang direktur SDM yang sedang berbicara dengan seorang kandidat untuk mengatur waktu untuk wawancara kedua. Kandidat

memakukannya ke dinding selama 30 menit dengan pertanyaan tanpa akhir tentang rencana perawatan gigi, dan khususnya jika saluran akar ditutup! AUGHHH!!! Setelah perusahaan mengajukan penawaran

kepada Anda, Anda dapat menanyakan detailnya. Kandidat memakukannya ke dinding selama 30 menit dengan pertanyaan tanpa akhir tentang rencana perawatan gigi, dan khususnya jika saluran akar

ditutup! AUGHHH!!! Setelah perusahaan mengajukan penawaran kepada Anda, Anda dapat menanyakan detailnya. Kandidat memakukannya ke dinding selama 30 menit dengan pertanyaan tanpa akhir tentang

rencana perawatan gigi, dan khususnya jika saluran akar ditutup! AUGHHH!!! Setelah perusahaan mengajukan penawaran kepada Anda, Anda dapat menanyakan detailnya.

Saya akui bahwa tidak seorang pun ingin melalui satu juta wawancara dengan sebuah perusahaan hanya untuk mengetahui bahwa mereka tidak memiliki asuransi kesehatan, atau bahwa seluruh biayanya akan

keluar dari gaji Anda, jadi dalam wawancara awal-yang pertama atau kedua–“Perusahaan ini memiliki asuransi kesehatan, kan? Apakah disubsidi perusahaan?” dan itu ITU! Jangan menekan lebih jauh

sampai Anda mendapatkan tawaran. Semua orang mengerti bahwa Anda hanya mencari kepentingan terbaik Anda, tetapi perusahaan ingin mempekerjakan orang yang akan memperhatikan kepentingan perusahaan juga.