July 22, 2022 By amicalebedfordsuisse.com 0

Meta Luncurkan Layanan WhatsApp Baru untuk Bisnis

Perusahaan induk Facebook dan Instagram Meta telah meluncurkan API bisnis berbasis cloud baru untuk platform sosial utama lainnya, WhatsApp.

Berita – yang diumumkan minggu ini oleh pendiri perusahaan Mark Zuckerberg – seharusnya berarti bahwa WhatsApp menjadi cara yang benar-benar baru bagi ratusan ribu bisnis untuk terhubung secara instan dengan pelanggan.

Terlebih lagi, dengan lebih dari 75 juta pengguna WhatsApp di AS saja, ini dapat menghadirkan peluang besar bagi usaha kecil yang sudah menggunakan perangkat lunak CRM tetapi belum mengintegrasikan WhatsApp, untuk informasi lain lebih lengkapnya di trestleontenth.

Turun ke Bisnis dengan API baru WhatsApp

API Bisnis berbasis cloud baru Facebook memberi bisnis cara mudah untuk menyinkronkan WhatsApp dengan infrastruktur layanan pelanggan lainnya, sehingga data dan interaksi dapat dikelola dengan lebih mudah di aplikasi.

API adalah singkatan dari “Application Program Interface” – jadi, pada dasarnya, ini berarti bisnis apa pun akan dapat membuat dasbor bisnis di atas perangkat lunak WhatsApp standar yang digunakan konsumen.

Pada Konferensi Percakapan Meta baru-baru ini, CEO Mark Zuckerberg mengatakan langkah itu berarti perusahaannya “membuka WhatsApp untuk bisnis apa pun di seluruh dunia dengan WhatsApp Cloud API”, dengan tujuan membantu bisnis “mempercepat waktu respons mereka kepada pelanggan”.

1.000 pesan pertama yang Anda kirim dengan API bisnis akan gratis. Laporan menunjukkan akan ada tingkatan dan biaya berbayar yang bergantung pada jumlah pelanggan yang Anda ajak bicara dalam sehari bersama dengan apakah percakapan tersebut diprakarsai oleh staf atau pelanggan.

WhatsApp untuk Bisnis: Lama Datang

WhatsApp telah berusaha membuat platformnya lebih fungsional untuk bisnis melalui penawaran yang berfokus pada perusahaan untuk beberapa waktu sekarang.

API berbasis cloud baru ini mengikuti WhatsApp for Business Application – sebuah program yang diluncurkan pada 2018 untuk pengguna Android dan kemudian untuk pengguna iOS pada 2019. Aplikasi perpesanan juga meluncurkan WhatsApp Business API pada 2018, yang memungkinkan bisnis menerima dan menanggapi pesan dari pengguna secara gratis di jendela 24 jam, dengan tarif tetap per pesan yang dikeluarkan setelah itu.

Namun, penawaran baru ini menjadikan WhatsApp sebagai opsi komunikasi yang lebih menarik di zaman di mana kemampuan untuk menghubungi pelanggan Anda di sebanyak mungkin saluran adalah kunci untuk mempertahankan mereka.

Bagaimana Ini Akan Mempengaruhi Pasar Perangkat Lunak CRM/Layanan Pelanggan?

Ini bisa menjadi perkembangan penting. API dapat diatur dalam hitungan menit, sehingga akan sangat menurunkan hambatan masuk ke bisnis yang ingin bercabang dan berinteraksi dengan pelanggan mereka di WhatsApp – sesuatu yang tidak semua perangkat lunak CRM memiliki fitur atau integrasi untuk dilakukan.

James Macey, peneliti di Tech.co dan pakar CRM, menyimpulkan bahwa API baru membuat “WhatsApp lebih menarik sebagai alat komunikasi untuk bisnis B2C yang lebih besar.

“Komunikasi pelanggan adalah fungsi besar untuk bisnis ini karena mencakup Penjualan, Pemasaran, dan layanan Pelanggan sehingga sangat penting untuk dilakukan dengan benar” katanya. “Dengan demikian, jenis bisnis ini kemungkinan akan memiliki infrastruktur komunikasi back-end yang mapan yang mungkin terdiri dari campuran Sistem Telepon, Email, platform Perpesanan (seperti WhatsApp), CRM, Helpdesk, Otomasi Pemasaran.”

“Ini bermanfaat bagi strategi komunikasi untuk memiliki semua ini di satu tempat dengan aplikasi terpisah ini semua berbagi data satu sama lain. Ini dapat memungkinkan bisnis untuk menciptakan interaksi yang lebih mulus dengan pelanggan mereka.”

James menjelaskan bahwa sebelum API bisnis ini diluncurkan, menggunakan WhatsApp tentu membutuhkan alat pihak ketiga seperti Twilio atau perangkat lunak yang memiliki perpustakaan integrasi, seperti Salesforce.

Tetapi tidak ada jaminan integrasi pihak ketiga akan lebih baik daripada integrasi bawaan – dan memilih perangkat lunak yang tepat tidaklah mudah – tetapi Meta mungkin telah menemukan cara bagi bisnis untuk menghindari keputusan itu sama sekali.

“Sekarang, bisnis dapat dengan mulus memasukkan WhatsApp ke dalam infrastruktur komunikasi mereka, apa pun perangkat lunak yang mereka gunakan” James menjelaskan. “Ini pada dasarnya membuat WhatsApp menjadi pemain yang lebih kompetitif di bidang ini karena produk mereka sekarang jauh lebih mudah diimplementasikan ke dalam infrastruktur komunikasi.”